Rabu, 23 Februari 2011

Istiqomah Itu Apa Sih?

Sering kan kita mendengar kata "Istiqomah"?. Misalnya kita baru saja memakai kerudung, trus teman kita bilang "keep istiqomah ya ukhti...". Atau pas kita habis melakukan sesuatu, teman kita bilang "yah, asal istiqomah aja sih" dengan maksud ia menginginkan kita untuk bisa mempertanggungjawabkan apa yang telah kita lakukan di kemudian hari. Atau... untuk memberikan semangat kepada sahabat, seringkali mereka bilang "tetap istiqomah ya sobat... semangat!!". Nah terus Istiqomah dalam kacamata Islam itu seperti apa sih? Here are the definitions...

Kata "Istiqomah" secara bahasa berarti : Tegak dan Lurus

Sedangkan secara Istilah, para salafus shalih memberikan beberapa definisi, diantaranya :
  1. Abu Bakar Ash Shiddiq radhiallahu 'anhu : "Hendaknya kamu tidak menyekutukan Allah dengan apapun juga".
  2. Umar bin Khattab radhiallahu 'anhu : "Hendaknya kita bertahan dalam satu perintah atau larangan, tidak berpaling seperti berpalingnya seekor musang".
  3. Utsman bin Affan radhiallahu 'anhu : "Istiqomah artinya ikhlas".
  4. Ali bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu : "Istiqomah adalah melaksanakan kewajiban".
  5. Ibnu Abbas radhiallahu 'anhu : "Istiqomah mengandung 3 macam arti : Istiqomah dengan lisan (yaitu bertahan terus mengucapkan kalimat syahadat), istiqomah dengan hati (artinya terus melakukan niat yang jujur) dan istiqomah dengan jiwa (senantiasa melaksanakan ibadah dan ketaatan secara terus-menerus).
  6. Ar Raaghib : "Tetap berada di atas jalan yang lurus" [istiqomah, Dr. Ahmad bin Yusuf Ad Duraiwisy, Darul Haq].
  7. Imam An Nawawi : "Tetap alam ketaatan" (Kitab Riyadhus Shalihin). Sehingga Istiqomah mengandung pengertian : "tetap dalam ketaatan dan di atas jalan yang lurus dalam beribadah kepada Allah 'Azza wa Jalla".
  8. Mujahid : “Istiqamah adalah komitmen terhadap syahadat tauhid sampai bertemu dengan Allah Taala”.
  9. Ibnu Taimiah : “Mereka beristiqamah dalam mencintai dan beribadah kepada-Nya tanpa menoleh kiri kanan”. Dengan kata lain istiqomah mengandung suatu arti mendalam dalam beribadah kepada-Nya, mencintai sepenuh hati dalam mencari Ridha-Nya.

"Seseorang yang istiqomah memiliki pendirian yang stabil dalam menuju Ridha Allah. Dia tidak tergoyahkan oleh usia, lingkungan atau ujian dan cercaan. Dia bagaikan karang yang melawan tempaan ombak." (oasetarbiyah)

Oooo... gitu tho... Satu kata yang bisa saya rangkum. Istiqomah berarti konsisten dalam berbuat kebaikan. Teguh pendirian dan tidak tergoyahkan oleh berbagai macam rintangan dalam beribadah kepada Allah SWT. Eh, tapi jangan disalahartikan lho ya, misalnya buat teman kita yang hobby bikin "catatan kecil pas ujian" (alias ngerpe), trus kita kasih semangat "keep istiqomah ya ngerpenya!! Ntar gue nyontek lu daah...!!". Waaah... itu sih bukan istiqomah namanya.... hehehehe.....

Semoga kita bisa terus Istiqomah yaaa.....

Sumber : http://hijau-lumut.blogspot.com/2009/09/sering-kan-kita-mendengar-kata.html


Istiqomah, Istikharah dan Istighfar

Bumi yang kita tempati adalah planet yang selalu berputar, ada siang ada malam. Roda kehidupan dunia juga tidak pernah berhenti, kadang naik kadang turun. Ada suka ada duka. Ada senyum ada tangis. Kadangkala dipuji tapi pada suatu saat kita dicaci. Jangan harapkan ada keabadian perjalanan hidup. Oleh sebab itu agar tidak terombang ambing dan tetap tegar dalam menghadapi segala kemungkinan tantangan hidup kita harus memiliki pegangan dan amalam dalam hidup. Salah satu pegangan dan amalan penting yang diberikan agama kita untuk menghadapi kehidupan ini adalah Istiqomah, Istikharah dan Istighfar.

1.   Istiqomah, yaitu kokoh dalam aqidah dan konsisten dalam beribadah.
Begitu pentingnya Istiqomah ini sampai Nabi Muhammad SAW berpesan kepada seseorang seperti dalam hadits berikut :
"Dari Abu Sufyan bin Abdillah Radhiallahu ‘anhu berkata: Aku telah berkata, “wahai Rasulullah katakanlah kepadaku pesan dalam Islam sehingga aku tidak perlu berkata pada orang lain selain engkau. Nabi menjawab,”katakanlah aku telah beriman kepada Allah kemudian beristiqomahlah”."

Orang yang istiqomah selalu kokoh dalam aqidah dan tidak goyang keimanan bersama dalam tantangan hidup. Sekalipun dihadapkan pada tantangan hidup, ibadah tidak ikut redup, kantong kering atau tebal, tetap memperhatikan haram halal, dicaci dipuji, sujud pantang berhenti, sekalipun ia memiliki fasilitas, ia tidak tergoda melakukan kemaksiatan.

Orang seperti itulah yang dipuji Allah SWT dalam Al-qura’an Surat Fusilat ayat 30,
"Sesungguhnya orang-orang yang mengataka : ”Tuhan kami ialah Allah’ kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan) : ”Janganlah kamu merasa takut, dan janganlah kamu merasa sedih, dan bergembiralah dengan surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”.

2.  Istikharah, selalu mohon petunjuk kepada Allah dalam setiap langkah dan penuh pertimbangan dalam setiap keputusan.
Setiap orang mempunyai kebebasan untuk berbicara dan melakukan suatu perbuatan. Akan tetapi menurut Islam, tidak ada kebebasan yang tanpa batas, dan batas-batas tersebut adalah aturan-aturan agama. Maka seorang muslim yang benar, selalu berfikir berkali-kali sebelum melakukan tindakan atau mengucapkan sebuah ucapan serta ia selalu mohon petunjuk kepada Allah.

Nabi SAW pernah bersabda :
"Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka berkatalah yang baik atau diamlah." (HR Al-bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah)

Orang bijak berkata,
“Think today and speak tomorrow” (berfikirlah hari ini dan berbicaralah besok).

Kalau ucapan itu tidak baik apalagi sampai menyakitkan orang lain maka tahanlah, jangan diucapkan, sekalipun menahan ucapan tersebut terasa sakit. Tapi apabila ucapan itu benar dan baik maka katakanlah jangan ditahan sebab lidah kita menjadi lemas untuk bisa meneriakkan kebenaran dan keadilan serta menegakkan amar ma’ruf nahi mungkar.

Mengenai kebebasan ini, Malaikat Jibril pernah datang kepada Nabi Muhammad SAW untuk memberikan rambu kehidupan, beliau bersabda:
"Jibril telah datang kepadaku dan berkata: Hai Muhammad hiduplah sesukamu, tapi sesungguhnya engkau suatu saat pasti akan mati, cintailah apa yang engkau sukai tapi engkau suatu saat pasti berpisah juga dan lakukanlah yang engkau inginkan sesungguhnya semua itu ada balasannya." (HR. Baihaqi dan Jabir)

Sabda Nabi SAW ini semakin penting untuk diresapi ketika akhir akhir ini dengan dalih kebebasan, banyak orang berbicara tanpa logika dan data yang benar dan bertindak sekehendaknya tanpa mengindahkan etika agama. Para pakar barang kali untuk saat saat ini, lebih bijaksana untuk banyak mendengar daripada berbicara yang kadang kadang justru membingungkan masyarakat.

Kita memasyarakatkan istikharah dalam segala langkah kita, agar kita benar benar bertindak secara benar dan tidak menimbulkan kekecewaan di kemudian hari.

Nabi Muhammad SAW bersabda:
"Tidak rugi orang yang beristikharah, tidak akan kecewa orang yang bermusyawarah dan tidak akan miskin orang yang hidupnya hemat." (HR. Thabrani dari Anas)

3. Istighfar, yaitu selalu introspeksi diri dan mohon ampunan kepada Allah.
Setiap orang pernah melakukan kesalahan baik sebagai individu maupun kesalahan sebagai sebuah bangsa. Setiap kesalahan dan dosa itu sebenarnya penyakit yang merusak kehidupan kita. Oleh karena itu ia harus diobati.

Tidak sedikit persoalan besar yang kita hadapi akhir akhir ini yang diakibatkan kesalahan kita sendiri. Saatnya kita instrospeksi masa lalu, memohon ampun kepada Allah, melakukan koreksi untuk menyongsong masa depan yang lebih cerah dengan penuh keridloan Allah.

Dalam persoalan ekonomi, jika rizki Allah tidak sampai kepada kita disebabkan karena kesalahan kita, maka yang diobati adalah sifat malas itu. Kita tidak boleh menjadi umat pemalas. Malas adalah bagian dari musuh kita. Jika kesulitan ekonomi tersebut, karena kita kurang bisa melakukan terobosan-terobosan yang produktif maka kreatifitas dan etos kerja umat yang harus kita tumbuhkan.

Allah berfirman yang mengisahkan seruan Nabi Hud Alaihissalam, kepada kaumnya :
“dan (Hud) berkata, hai kaumku, mohonlah ampun kepada tuhanmu lalu bertaubatlah kepadakNya, niscaya di menurunkan hujan yang sangat deras atasmu dan dia akan menambahkan kekuatan dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa” (QS. 52)

Sekali lagi, tiada kehidupan yang sepi dari tantangan dan godaan. Agar kita tetap tegar dan selamat dalam berbagai gelombang kehidupan, tidak bisa tidak kita harus memiliki dan melakukan tiga amalan di atas yaitu Istiqomah, Istikharah, Isrighfar.


Mudah mudahan Allah memberi kekuatan kepada kita untuk menatap masa depan dengan keimanan dan rahmayNya yang melimpah. Amin. (HD)

Sumber : http://sumbulatunnabawi.blogspot.com/2008/12/kolom.html


IsTiQoMaH,,,Ternyata Sulit Ya..??!!!

“Keep Istiqomah nya!!” rangkaian kata itu yang selalu kubaca saatku membuka blog salah seorang temanku. Well,,, rangkaian kata itu pula yang selalu saja membuatku malu dan bertanya-tanya dalam hati, Apakah aku bisa terus menjaga Istiqomah.

ah ku??? menjaga Pendirian ku saat ini?? Yupz.. rasanya hari ini ku ingin menangis, saat salah seorang temanku bilang kalo hari ini Aku “Back To Basic”, rangkaian kata pendek tapi menyayat hatiku dan amat sangat menegurku. Mungkin apa yang dikatakan salah seorang temanku itu benar juga. Akhir-akhir ini aku merasa aku kembali seperti Aku yang semula,,, Aku yang suka pake kudung gaul, aku yang jarang lagi.

ikut liqo' di mesjid, atau de el el... Banyak banget kelakuanku yang Back to basic. Padahal, kemarin-kemarin Aku merasa jadi Aku yang begitu hebat, Aku yang begitu bersemangat untuk berubah lebih baik atau Aku yang bersemangat untuk mengkaji islam. Yupz.. kemarin-kemarin banyak banget perubahan lebih baik yang tampak di diriku,, Aku udah ninggalin krudung gaulku, Aku udah berusaha untuk memanjangkan dan melebarkan kerudungku hingga menutupi dadaku. Aku juga mulai rajin ikut liqo' di mesjid, ikut mentoring, dan Aku juga udah mulai suka sama lagu-lagu nasyid yang banyak mengandung tausiyah. Apalagi, setelah ada sosok seorang “ikhwan Hebat” yang tiba-tiba muncul di hidupku, lalu memberiku semangat dan support untuk berubah lebih baik, support yang begitu amat sangat berarti bagiku,,, Ya… aku menyebutnya ”ikhwan Hebat”, karena dimataku dia memang sesosok ikhwan yang hebat.

Apa Hebatnya?? ya,,,karena dia sosok ikhwan yang terus bersemangat untuk merubah dirinya menjadi lebih baik, Tak sepertiku yang gampang goyah..!!, dia tak pernah gentar untuk terus merubah dirinya lebih baik ketika banyak teman-teman dekatnya yang kurang setuju dengan perubahannya, dia maju terus dan bersemangat.

Banyak teman-temannya yang meremehkan perubahannya, bahkan ketika dia memperkenalkan ”Jihad” kepada teman-temannya, tak sedikit teman-temannya yang bilang kalau dia “Lebay” lah! ”Sok Alim” lah!, dll tapi dia tak pernah mundur.

Suatu hari dia pernah mengirimkan sebuah pesan singkat padaku: ”kadang kaki ini tak kuat tuk menopang raga, tapi terkadang tubuh ini melayang bersama senyum pasrah dan berserah. Aku sendiri inilah hidup, tak selamanya berisikan tawa, tapi tak selamanya juga berisikan tangis. Adakalanya kita berdiri tegak membentang, adakala kita terjatuh lunglai tak berdaya. Yaa Rabb, kuatkanlah hati dan jiwa ini selalu dalam Ridho dan Cinta-MU. AMIN!!”.

Waw.., rangkaian kata yang begitu indah, Yupz…, disaat itu dia sedang merasa sedih karena ada beberapa cobaan yang harus dihadapinya untuk berubah lebih baik.. ya.. salah satunya perlakuan dari teman-temannya itu. Tapi dalam beberapa hari dia sudah bisa mengatasi cobaan itu, walaupun semuanya masih sedikit belum berjalan seperti biasa, tapi minimal situasinya sudah kembali normal. Yoa.. teman-temannya sudah mulai bisa nerima perubahan besarnya.

Well,,, tingkah laku dan semangatnya membuatku jadi yakin kalau aku pun harus semangat dan sabar untuk berubah lebih baik. tapi, ya... hari ini aku pengen nangis banget…!!! aku ngerasa aku bener-bener back to basic. kemarin aja, waktu mau main ke rumah temanku di daerah Citayem, aku ngiler banget pengen pake celana pensil and cardigan yang ngegantung di kamarku. Pikirku saat itu,,, aku kan mau main ke Citayem jadi naik kereta,,, so,,, biar gak ribet pake celana aja. Ya,, saat itu aku jadi memutuskan untuk pergi pake celana pensil, kaos di lapis cardigan ungu and krudung gaul yang biasa ku pakai sebelum ku berubah lebih baik.

Agh…. aku nyesel banget…!!! kenapa sich aku bisa segampang itu untuk goyah…. PliZz..!!!! aku ingin lebih baik hari ini, aku ingin lebih baik esok hari, aku ingin lebih baik dan lebh baik... aku ingin menggapai cita-cita tertinggiku untuk jadi seorang “Wanita Sholihah”... Apalagi saat ini adalah bulan Ramadhan yang penuh berkah, magfirah dan Ampunan. Aku akan memperbaiki diriku...HaruzZZ!!! ^_^

Syukron ya.., bagi antum semua yang udah mau baca artikel ini... and kalau bisa kasih Tips and Triknya ya... biar aku bisa...

Sumber : http://resca.wordpress.com/2008/09/12/istiqomahternyata-sulit-ya/

Wallahu alam...
Semoga bermanfaat
Silahkan SHARE ke rekan anda jika menurut anda note ini bermanfaat...

Lampirkan sumbernya ya... Syukron

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar