Rabu, 23 Februari 2011

Penyakit Makan Puji

Ngerasa bangga kalo disanjung, sangat seneng jika dihargai, & ketagihan akan kata2 pujian mungkin definisi dari istilah 'makan puji'. Ga tahu artinya dan ini juga baru denger dari bokap waktu ngomel2 ke nyokap (biasalah dalam rumah tangga). Tapi 1 hal yg tahu pasti sekarang gua sendiri lagi kena penyakit yg satu ini. Mungkin udah dari lama terjangkitnya, tapi baru sadar aja kali setelah belum lama ini denger langsung dari mulut bokap. Hmm... Kira2 ketularan dari siapa ya?? Apa jangan2 ini bawaan gen keturunan?? Ahh entahlah bukan urusan gua juga koq. Yang penting ini ga bikin muka jadi tambah jelek ato rambut merontok dini.

Untuk mastiin bahwa gua positif terjangkit penyakit makan puji, harus dilakukan beberapa test terlebih dahulu. Mulai dari fisik. Jujur, fisik ini ga bisa dibilang bagus (ya tapi ga bisa dibilang jelek juga :p ). Kulit gelap nyaris hitam, perut besar hampir membucit, tinggi badan juga ga bisa dibanggain. Gua bukannya ga bersyukur atas fisik ini, malahan sering banget bertrima kasih pada Sang Pencipta karna ga dilahirin cacat & diberi kesehatan yg sempurna tiap harinya. Oke cukup membahas hal lahiriah ini. Lanjut, yg namanya cowo sebagian besar pengen tampil keren ato seenggaknya ga kelihatan memalukan di depan umum. Ga terkecuali gua. Pengen banget dibilang "ih Mario lu keren banget sumpah deh.." tapi gimana caranya dengan fisik yg sekarang ini?? Mulailah melakukan perombakan diri, mulai dari sering2 cuci muka pake sabun Bior* dengan pemutih, ngurangin porsi makan, sampe ngegondrongin rambut biar terkesan tinggi (kalo ini emang dasarnya males ke tukang cukur). Ya intinya semua dilakukan biar ada yg memuji & menyanjung gua ato seenggaknya mengagumi fisik ini walau hanya dalam mimpi hahahahahaiii...

Test kedua. Kehidupan kedua di jejaring sosial Facebook. Pasti udah banyak lah yg tahu apa itu FB bahkan udah banyak yg punya akun nya. Dan juga pasti udah banyak yg tahu kalo saat kita update status, temen2 FB kita bisa komenin ato pun nge-like status tersebut. Nah ini dia. Awalnya sih gua ga peduli ada yg komen & like apa nggak di status ato tulisan Notes FB. Tapi makin ke sini hal ini cukup jadi perhatian utama kalo lagi buka FB. Karna menurut hemat gua, semakin banyak yg komen & like itu berarti makin banyak yg suka & menghargai apa yg tertulis. Mulailah putar otak untuk bikin tulisan yg catchy, lucu, menarik, & seaktual mungkin biar menarik banyak orang buat komen & like apa yg gua tulis. Sebenernya ada niatan nge-chat temen2 biar sudi komen ato nge-like apa yg ditulis, tapi err... dipending dulu deh cara itu. Puncaknya waktu Notes yg udah dari lama ditulis tiba2 di-like & dikomenin temen2. Ga cuma itu, bahkan gua pun dipuji berbakat nulis!! Ga percaya boleh dicek atuh Notes ini (hanya kebaca kalo udah jadi friend di FB): Inget Dosa. Jadilah gua mulai rajin menulis di Blog ini, ya itu juga dengan niatan dipuji orang & sukur2 ada penerbit yg rela ngebikin semua tulisan Blog ini jadi novel (ngarep.com).

Wokeh. Dengan 2 test di atas udah cukup membuktikan kalo gua emang positif terjangkit penyakit makan puji. Ya walau pun penjabaran di atas tampak lebay, tapi itu apa adanya koq. Ga ada penambahan bumbu apalagi pengurangan porsi (udah kayak nasi goreng aje). Tapi sebenernya mah gapapa juga, malahan ini penyakit bisa dibilang bikin gua jadi lebih tertata & produktif. Tertata hidupnya karna harus rajin mandi biar selalu terlihat oke. Juga produktif ya karna jadi rajin nulis di Blog ini. Tapi ngeri juga sih kalo ini penyakit makin mengganas & berlanjut ke stadium yg lebih tinggi, bisa2 ntar malah kepengen dipuji gara2 mutilasi orang ato jadi pelaku bom bunuh diri. Tidaaaakkk......!!!!!!

Sumber : http://mariozefanya.blogspot.com/2010_09_01_archive.html

Wallahu alam...
Semoga bermanfaat
Silahkan SHARE ke rekan anda jika menurut anda note ini bermanfaat...

Lampirkan sumbernya ya... Syukron

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar